READING

SARAPAN LENGKAP SUPAYA SIGAP

SARAPAN LENGKAP SUPAYA SIGAP

Siapa yang suka skip sarapan? Nggak sedikit diantara kita suka melewatkan jadwal sarapan karena biasanya kalo nggak karena bangunnya lebih siang dari seharusnya, entah kebiasaan atau memang telat, ya karena ngerasa pagi hari tuh udah ribet banget kalo harus pake sarapan.

Kalo saya sendiri termasuk orang yang lumayan ngejaga banget kalo udah soal sarapan. Mungkin karena Ibu saya tuh memang selalu ngewajibin saya buat makan di pagi hari. Jadi kebiasaan ini berlanjut dan saya merasa lebih banyak manfaatnya daripada ribetnya. Kalau nggak sarapan, duh rasanya cepet banget lemes. Susah fokus dan pas makan siang juga jadi balas dendam, deh. Lalu, karena makan siangnya terlalu banyak. Akhirnya malah gampang ngantuk. Produktivitas menurun, deh.

Saya juga menerapkan wajib sarapan ini buat Kira. Meski nggak sarapan yang berat, cukup roti atau pancake aja misalnya. Tapi dia harus sarapan. Meskipun dia telat bangun dan terpaksa harus makan di jalan menuju sekolah. Pokoknya perut harus isi!

Biasanya sih jenis rotinya saya ganti-ganti, supaya Kira juga nggak terlanjur terbiasa makan makanan yang itu-itu aja. Sampai saat ini, Kira tetap mangap meski saya sajikan roti gandum atau selai yang rasanya belum pernah dia coba. Meski tetap “perjuangan” tiap ngenalin makanan baru. Awalnya dia tuh pasti suka protes dulu. Nggak mau, lah. Nggak suka, lah. Tapi akhirnya dia setuju juga buat nyoba…dan habis. Hahaha. Mungkin karena laper juga ya setelah “puasa” dari setelah makan malam hingga pagi.

Oya, selain makanan berupa karbohidrat. Hampir setiap pagi ada jus sayur dan buah-buahan tersaji. Resepnya udah ada kok di artikel tahun lalu. Hihihi. Andalan saya sih jus pokcoy, nanas madu, apel, pir dan lemon. Ini jus yang menurut saya rasanya bisa ditoleransi buat mereka yang nggak doyan jus sayur, kayak suami saya. Biasanya saya jadwalkan saja. Misalnya 3-4 hari minum jus, lalu sisanya makan buah. Lebih baik lagi kalau keduanya.

Jangan dikira gampang buat ngajakin Kira minum jus, lho. Udah 1-2 tahun dibiasain minum jus, dia tetep loh suka nolak dulu pas ditawarin. Kalo mau gampang aja sih  saya milih buat skip jus dan buah. Urusan sarapan jadi lebih cepet dan nggak drama. Tapi saya milih buat tutup telinga dan terus nyemangatin dia buat minum. Hahaha. Let’s just say it’s a tough love, Kira. Haha. Semoga suatu hari nanti Kira mengerti kenapa Ibunya riwil banget kalo udah urusan beginian.

Buat saya, kalau Kira sudah sarapan dan mengkonsumsi jus atau buah saya tuh udah tenang. Apalagi kalau kebetulan itu jadwal hari kerja saya. Biasanya saya baru bisa sampai rumah diatas jam 8 malam, jadi agak sulit buat “ngejarin” konsumsi buah dan sayurnya kalau sudah waktu menjelang tidur.

Sarapan utama, udah. Asupan buah dan sayur, udah. Trus, udah selesai urusan sarapannya? Belum. Hahaha. Saya sesekali juga memasukkan susu di dalam menu sarapan Kira. Iya, saya lumayan khawatir kalo Kira lemes di sekolah. Sarapan kan penting banget supaya anak punya tenaga dan konsentrasi. Apalagi durasi waktu Kira di sekolah lumayan panjang, sekitar 4,5 jam. Jadi biasanya sebelum atau sesudah sarapan, saya beri segelas kecil susu.

Nah, seminggu terakhir ini, saya coba ngenalin Kira sama Energen. Udah tau dong Energen itu apa. Minuman bubuk sereal dan susu bernutrisi yang bisa membantu asupan gizi sekeluarga. Buat saya, Energen ini tambahan sarapan yang lumayan klasik. Saya sendiri dari jaman ngantor dulu suka punya stok Energen, karena meski sudah sarapan di rumah..pas sampai kantor kok udah agak laper, ya. Haha.

Oya, pas saya bawa Energen ke rumah, Kira udah langsung tau itu apa. “Aku tau Ibu ini apa! Ini Energen. Ini nutrisi!”. Oh, ternyata dia udah familiar karena sempat nonton iklan TV-nya. Jadi semangat lah dia nyobain dan langsung tegas tanpa basa-basi milih rasa Vanila.

Selain Vanila, Energen punya beberapa varian lain seperti cokelat, jagung dan kacang hijau. Untuk saat ini saya dan Kira memang paling suka Vanila. Saya dari dulu selalu pilih Vanila karena yaa..saya memang sukanya rasa yang nggak terlalu macem-macem gitu tapi tetep bikin lidah happy. Hihihi. Kalo suami udah pasti pilih cokelat yak arena rasa favoritnya sepanjang masa ya cokelat.

Kalo kamu gimana? Tipe yang tertib buat urusan sarapan atau santai aja? Yuk, kita juga mulai lebih tertib sarapan. Soalnya penting banget buat badan jadi tetap kuat dan otak sigap. Kalo kita loyo, lemas, lemot..jadinya nggak produktif, kan? Jadi, sarapan lengkap, yuk!


Simple, functional, modern, in love with details. Nike menghabiskan masa kecilnya di Kepulauan Riau dan Sulawesi Tenggara, membuatnya merasa berbeda sejak kembali tinggal di Jakarta dan suka menikmati tempat baru. Mulai blogging sejak tahun 2000, bahkan ketika istilah blog belum ada. Ketertarikannya akan dunia media dan kreatif sudah ada sejak masih sekolah. Sebelum menjalankan Living Loving, Nike bekerja selama 7,5 tahun di industri media, kreatif dan digital. Kamu bisa melihat dan menyapanya juga di Instagram (@nikeprima) dan nike (at) livingloving (dot) net

RELATED POST

So, what do you think?

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

INSTAGRAM
KNOW US BETTER